Kembali Dara

Kembali Dara

Apabila Tarzan Dan Jane Di Tengah Kota

on Saturday, 22 December 2012


Selain kekuatan peribadi, benteng terbaik untuk kehidupan yang selesa mutakhir ini adalah kewangan yang menarik. Setuju? Sesungguhnya, hanya bemodalkan cinta, kebahagiaan sukar dipertahankan kecuali Tarzan Dan Jane, mereka boleh hidup seadanya sebab apa guna harta bertimbun di dalam hutan yang masyarakatnya hanyalah kera, gajah dan binatang-binatang yang lain.


Namun, percintaan yang sejati adalah antara dua orang sahabat sejenis, tanpa sebarang kepentingan peribadi. Ikhlas mereka mencintai sebagaimana para sahabat mencintai Nabi S.A.W. Apakah mereka mendapat apa-apa keuntungan duniawi melaluinya?

Tidak, bahkan mereka dimusuhi serta menanggung beban disingkir kaum kerabat sendiri, harta benda pun terkorban hingga ramai yang jatuh miskin, tinggal sehelai sepinggang.

Ada lagikah tahap kecintaan seperti itu pada zaman serba hiporkit seperti hari ini? Hanya kita yang boleh menjawabnya. Kita sendiri tahu bagaimana busuknya hati kita, hanya sahaja orang tidak mengetahuinya. Andainya mereka dapat melihat bagaimana rupa hati kita yang kita sembunyikan itu, barangkali mereka muntah oleh loyanya.

Dari Abu Hurairah R.A, dari Nabi S.A.W sabdanya, “Seorang lelaki pergi mengunjungi saudaranya yang bermukim di negeri asing (jauh dari tempatnya bermukim). Maka Allah Taala mengirim seorang malaikat untuk menemaninya dalam perjalanan.

Setelah malaikat bertemu dengan orang itu, maka bertanya malaikat, “Hendak ke mana anda?” Jawab orang itu, “Aku hendak mengunjungi saudaraku di negeri anu.” Tanya malaikat, “Apakah anda hendak berkunjung ini kerana anda terhutang budi kepadanya?”

Jawab orang itu, “Tidak. Aku mencintainya semata-mata kerana Allah Taala.” Kata malaikat, “Sesungguhnya aku (malaikat) diutus Allah Taala menemani anda, sebab anda mencintai saudaramu kerana Allah semata-mata.”

Insan terpilih

Bercinta seorang lelaki dengan wanita, itu perkara biasa yang boleh terjadi di kalangan sesiapa saja, tetapi bercinta seorang sahabat dengan sahabatnya ikhlas kerana Allah barangkali sukar ditemukan lagi. Jika anda dapat melakukannya, anda dikira insan terpilih. Dari Abu Hamzah, Anas bin Malik ra, pembantu Rasulullah S.A.W, dari Nabi S.A.W bersabda, “Tidak beriman salah seorang di antara kamu sehingga dia mencintai untuk saudaranya seperti apa yang dicintainya untuk dirinya.” (Bukhari dan Muslim)

Bukan sedikit orang yang kerap mendampingi saya secara tiba-tiba sedangkan sebelumnya tidaklah sekerap itu. Tidak beberapa lama kemudian sampailah beberapa hajatnya. Nanti apabila hajatnya itu telah terpenuh dan dia melihat kita bukanlah lagi alatnya, kita akan dilupakan buat seketika.

Nanti apabila ada hajat-hajat tertentu yang lain, dia akan muncul kembali dengan kebaikan-kebaikan yang luar biasa. Samalah halnya dengan orang yang mula kelihatan berjemaah di surau ataupun masjid, sedangkan sebelumnya jarang sungguh. Tentu tidak lama kemudian ada sesuatu hajat hendak disampaikannya. Nanti, setelah hajatnya itu disempurnakan oleh para jemaah, dia akan kembali tidak kelihatan.

Perhubungan yang jujur tidak memerlukan sebab. Samalah percintaan yang tulus tidak memerlukan sebarang pengorbanan akan lebih membesar serta kukuhnya ikatan akan mendapati pengorbanannya itu sia-sia.

Sebagaimana seorang ibu mencintai anaknya dan anaknya itu pun demikian pula, itulah sebenarnya nilai sebuah cinta yang suci. Biar bagaimana orang melihat keburukan pada si anak, sang ibu tetap menyayangi dan mengasihinya tanpa berbelah bagi.

Nilai persaudaraan juga seharusnya demikian. Biar bagaimana orang menilai persaudaraan itu, pada mereka yang jujur, ikhlas lagi amanah dia akan tetap mencintainya hingga ke sudah.

Rasulullah S.A.W bersabda maksudnya, “Perumpamaan orang beriman yang berkasih sayang, dan saling rahmat merahmati dan di dalam kemesraan sesama mereka adalah seperti satu tubuh, apabila satu anggota mengadu sakit, maka seluruh tubuh akan turut merasainya dan membantunya dengan berjaga malam dan demam.”

Sumber: mingguanwanita

Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

 
© Celoteh Lee Aziz All Rights Reserved