Kembali Dara

Kembali Dara

Apabila Jiwa Kita Di Tangan Orang Lain

on Thursday, 8 November 2012



Jika anda merasakan tiada sesiapa meminati anda, sebenarnya ada. Sama ada anda sedar atau tidak sahaja, ataupun sama ada pertemuan itu telah berlalu atau bakal terjadi, itu sahaja. Apakah itu bermakna kita harus membaca setiap pandangan orang terhadap kita?

Menilainya apakah itu bermakna suka, sayang atau cinta? Tidak, kita tidak perlu sampai berbuat begitu. Tetapi rasailah gerak hati kita sendiri. Apabila anda merasakan seolah-olah angin menerpa halus ke pipi, atau seolah-olah berada di awang-awangan, atau alam dirasakan indah tiba-tiba, itulah antara tanda-tandanya.


Ia mungkin getaran suka yang mula berbisik atau gemersik sayang yang tiba-tiba menjengah ataupun hembusan cinta yang mula membelai. Apabila anda rasakan begini, berikanlah reaksi yang betul, iaitu menyembunyikan perasaan anda walaupun sebenarnya akan terlihat juga.


Anda akan terketar-ketar untuk bercakap, tubuh terasa panas ataupun mungkin juga berpeluh sedangkan suasana dingin. Jika suka dan anda dapati orang itu seorang yang baik lagi beriman, lamakan sedikit pandangan anda ketika akanberpisah. Jika dia merasakan yang sama, dia pasti akan menghubungi anda.


Dia tahu di mana hendak mencari anda. Dia tahu bagaimana hendak menghubungi anda, di mana anda tinggal, siapa kedua ibu bapa anda dan kesemuanya. Tunggu sahajalah, dia pasti datang. Sepanjang itu anda akan berasa serba tidak kena, kadang kadang anda tersenyum sendiri, kenapa semuanyakelihatan berwarna warni?


Yang jelas seperti ada bunga di hati anda. Ia mekar dan harum mewangi. Tetapi awas, perasaan begini akan bertukar menjadi sakit. Anda sendiri tahu sebab-sebabnya, bukan? Jika tiada apa-apa berlaku sehari dua hingga seminggu lamanya, tandanya getaran itu tidak bergetar juga di jiwanya.


Namun, berbanggalah sebab anda sudah pun menikmati cinta. Perasaan cinta ini sangat indah dan ia tidak akan sama jika peristiwa seperti itu berulang nanti.


Anda akan ingat rasa indah ini sampai bila-bila. Ketahuilah ia satu nikmat yang diberikan kepada setiap manusia sama ada rasa cintanya itu berbalas ataupun terhenti. Andainya begitulah yang terjadi, katakanlah pada diri;


Aku mula berlari
Sepantas angin menderu
Tanpa menoleh tanpa suara
Aku ingin berlari sejauhnya
Kerana selagi ada kamu
Hidupku gelisah
Jiwaku tak tenang
Kau sering buatku alpa
Dalam dakapanmu
Telah lama jiwaku sirna
Kaku dalam penyesalan
Biarpun kau ada jiwaku
Terasa kosong
Kasihmu tak memberiku cahaya
Tak menerangi hidupku
Teruja aku melakar senyum
Tika cahaya-Nya membias
hatiku
Sambutan-Nya masih sama
Merenjis air mata tika sujud pada-Nya
Terlerai sejuta rindu
DIA masih setia menunggu
aku kembali
Biarpun terlalu lama
Aku terlupa menyebut
nama-Mu
Ya Allah


Sumber: mingguanwanita



Ranking: 5

{ 5 comments... read them below or add one }

Nurul Izzah Razaman said...

Hai tuan belog :)

Sebab takda shoutbox jd saya tinggal jejak kat sini ya~ Letaklah shoutbox utk kemudahn blogger-blogger lain. tq :D


9 November 2012 at 16:33
etuza said...

http://ezawarna-warnakehidupan-etuza.blogspot.com/
done follow


11 November 2012 at 06:27
Lee Aziz said...

Nurul Izzah Razaman, chekgu anitt,etuza...terima kasih kerana singgah...buat macam rumah sendiri


11 November 2012 at 07:28
 
© Celoteh Lee Aziz All Rights Reserved