Kembali Dara

Kembali Dara

Boleh Bergurau Itu Tanda Serasi

on Friday, 16 November 2012



Setelah saya berikan banyak tip untuk menilai seseorang itu sama ada serasi ataupun tidak dengan kita, masih banyak lagi persoalan diajukan kepada saya.

Nampaknya susah juga untuk mereka aplikasi apa yang saya beritahu itu. Maka saya pun berfikirlah bagaimana hendak memudahkan perkara ini supaya lebih mudah membina keserasian atau lebih mudah melihat seseorang itu serasi ataupun tidak dengan kita.


Sebenarnya, apabila seseorang itu boleh bergurau dengan kita dia adalah serasi. Mudahkan? Ya, terlalu mudah. Apabila seseorang itu boleh bergurau senda dengan kita tanpa masing-masing mengambil hati itu tandanya ada chemistry, serasilah tu.


Macam mana misalannya? Hmmm, katalah kita bertemu seseorang setelah diperkenalkan oleh seseorang yang menjadi kawan kita. Tidak lama selepas berkenalan itu, dia mula bergurau dengan kita dan kita juga boleh bergurau dengannya.


Gurauan dia membuatkan kita tertawa dan gurauan kita juga begitu. Kadang-kadang gurauan kita agak ‘over’ tetapi dia tetap menganggapnya gurauan semata-mata, langsung tidak disimpan di dalam hati. Antara dua orang yang baru bertemu, apabila kedua-duanya sudah boleh bergurau dan tertawa bersama-sama itu adalah petanda serasi.


Jika dipupuk lama kelamaan gurauan akan menjadi mainan, tanpa gurau senda bukan dialah tu. Itu tandanya akan menjadi kawan baik kita, lama kelamaan akan menjadi sahabat.


Andainya orang itu adalah orang yang berlainan jantina dengan kita, tetapi kita senang mendengar gurauannya ataupun kita dapat tangkap gurauannya itu semata-mata untuk menarik perhatian kita ataupun sekadar untuk membuatkan kita tertawa, dia adalah serasi.


Sambut sahajalah gurauan-gurauannya itu, kelak dia akan benar-benar rapat dengan kita. Jika orang bergurau disambut dengan ketawa, itu samalah macam positif bertemu negatif akan mengalirkan elektrik.


Pasangan bahagia banyak ketawa

Pada kawan karib kutukan juga ada nilai persahabatan. Lagi kuat dikutuk makin kuat ketawanya, ya itu serasi. Sepasang kekasih kalau boleh bergurau perkara-perkara yang agak sensitif itu juga petanda serasi.

Bila sudah jadi suami isteri kekalkan sahaja bergurau senda itu, usah terlalu mudah menyimpan hati, yang susah sendiri juga, yang sakit hati sendiri juga. Pasangan yang bahagia adalah pasangan yang banyak ketawa. Mereka boleh bergurau senda malah isu-isu sensitif, misalnya, “Apa punya nasib, kahwin dengan wanita kejam, tengah-tengah hari buta suruh basuh karpet. Kalau tahu macam ni, tak kahwin pun tak apa. Kahwin dengan anak Minah Ronggak dulu tu lagi baik.”

“Ha. Kalau kahwin dengan anak Minah Ronggak, bukak kedai dobilah abang tau. Hari hari cuci karpet.”

Kan boleh ketawa tu, tapi kalau dijawab,“Apa? Ini yang saya tak suka ni, abang ni memang gatal, memang miang. Kalau syok sangat dengan anak Minah Ronggak tu, kenapa gatal-gatal pinang saya pulak? Kalau macam ni ceraikan saja saya. Hantarkan saya balik!” lalu menangis melahu-lahu. La pulak.

Sebuah rumah tanpa gurau senda akan hilanglah serinya. Bayangkan suami diam isteri juga begitu. Bercakap hanya hal-hal rasmi. Kalau tidak ada hal mustahak hendak dicakapkan, masing-masing diam sahaja. Aduh, lemas tinggal dalam rumah macam ni.

Saya sering bergurau dengan isteri kadangkadang hal yang patut dia marah, tetapi dia selalu sambut dengan ketawa sahaja ataupun paling tidak dia membalikkan kata-kata saya itu, ‘selepuk’ ke muka saya, kemudian menyambung dengan ketawa.

Di luar saya ada beberapa orang kawan yang boleh bergurau ‘kaw-kaw’ dengan saya dan demikian juga saya dengan mereka. Kadangkadang gurauan kami tidak lain kutuk mengutuk tetapi semuanya diselang seli dengan ketawa.


Bila rasa lama tak mengutuk orang carilah mereka, lepaskan, kutuk sesama sendiri depan depan dan terang-terang, nanti akan dapat yang sama.

Kan best macam tu. Jadi, tunggu apa lagi, cuba bergurau dengan pasangan anda itu, andainya dia menyambut dengan gurauan juga, bahagialah hidup anda sebab itu tandanya serasi.


Sumber: mingguanwanita

Ranking: 5

{ 2 comments... read them below or add one }

Jay Ar said...

Kdg2 bergurau pun kena bertempat juga, bukan semua org dpt terima gurauan.. silap org kdg2 kena penerajang...


25 November 2012 at 04:29
 
© Celoteh Lee Aziz All Rights Reserved