Kembali Dara

Kembali Dara

Terkapai-Kapai Setiap Malam

on Thursday, 17 January 2013



“Dr., ada wanita hendak bercakap dengan Dr., nak ambil tak?” tanya Aliza, setiausaha saya lewat suatu petang. Ketika itu saya sedang menulis buku, namun saya ambil juga panggilan berkenaan.

“Dr., suami saya tak kisahkan saya dah lama dah. Dia sibuk bekerja, bila balik terus tidur. Rumah kami ni tak ada bilik, kami tidur beramai-ramai dengan anak-anak. Mungkin itu salah satu sebab. Bila saya kata buatlah bilik, dia enggan, macam-macamlah alasan dia. Yang jelas dia memang tak mahu bersama saya. Bukan itu sahaja Dr., dia ingkar perintah mahkamah. Mahkamah telah perintahkan nafkah anak-anak tetapi dia tak buat pun.”

“Nanti, nanti,” pintas saya. “Macam mana pulak masih tinggal serumah tetapi ada perintah mahkamah untuk anak-anak?”

“Sebenarnya begini Dr.,” maka dia pun berceritalah dari A hingga Z kisah penghidupannya itu. Lama juga saya mendengar, dekat sepuluh minit begitu, berbelit-belit hingga payah untuk saya fahami. Sepanjang bercerita dia juga bercakap dengan amat pantas dan nada yang tinggi.

Apabila dia berhenti, saya pun cuba mencelah tetapi dia memintas lalu menambah lebih banyak maklumat tentang suaminya itu. Suaminya bukanlah sembarangan orang tetapi pengurus bahagian di sebuah syarikat pembuatan kereta. Hendak dikatakan suaminya itu ‘tidak betul’ mustahil sebab sebagai pengurus pastinya bijak segala segi. Tetapi mengapa pula dibiarkan isterinya terkapai-kapai setiap malam, malah bilik pun tidak mahu dibuatnya.

Campur Tangan Sihir

Setelah kira-kira setengah jam, dia memberitahu saya suaminya juga mengalami sakit-sakit. Ah, banyak sekali maklumat yang diberikannya kepada saya sehinggakan otak saya tersimpul-simpul untuk memahaminya.

Lalu saya pun berkata, “Jadi, apakah yang puan mahu saya lakukan?”

“Entahlah, saya pun tak tahu. Sebenarnya saya dah cerita semua ini pada Ustaz dan Ustazah yang saya tapi mereka pun tak boleh bagi saya jalan keluar. Mahkamah dan peguam pun tak dapat putuskan apa-apa.”

Akhirnya tergerak dalam minda saya, jangan-jangan ada campur tangan sihir. “Apakah puan pernah merujuk ustaz yang boleh tangkap hantu, yang selalu ditunjukkan di tv?” tanya saya.

“Dah Dr., ustaz tu kata memang ada gangguan antara kami. Dia dah bagi macam-macam air, tapi gitu jugak.”

Wah, kalau semuanya tak jalan apa lagi yang dapat saya lakukan? Maka secara tidak sengaja saya pun bertanyalah, “Puan, boleh tanya sikit? Puan ni solat tak, suami puan solat tak?”

Dia terdiam. Beberapa ketika kemudian barulah bersuara, “Saya akuilah Dr., memang kami tak solat. Taklah sepenuhnya tak solat, solat-solat jugalah. Saya tengok suami pun macam tu, macam solat raya. Tapi, apakah Dr. rasa masalah saya ni disebabkan soal solat je?”

“Ya,” balas saya spontan. “Kalaulah semuanya tak jalan, mungkin puan dan suami perlu meneguhkan pertalian dengan Allah kembali. Tidakkah puan rasa begitu?”

“Entahlah Dr.,” balasnya, kendur. “Sekarang beginilah, pendekkan cerita, puan buat tiga perkara. Ajak sekali suami, tapi kalau dia tak nak puan mulakan saja dulu, moga-moga lama-lama dia ikut.

“Boleh?”

“Boleh Dr., apa dia?”

“Pertama, solat fardu jangan tinggal. Kedua, amalkan zikir, saya cadangkan Zikir Al-Mathurat, boleh beli online, kalau susah dapat di kedai. Ketiga, cuba guna minyak 3E BEST, sapu seluruh badan setiap malam. Salah satu elemen minyak ini adalah bahan yang dibenci syaitan. Puan cuba buat hingga tiga bulan, seandainya masih tiada perubahan hubungi saya balik, boleh?”

Sehingga hari ini saya masih menunggu-nunggu panggilannya. Tiada. Apakah telah selesai oleh kaedah yang saya berikan itu? Tidaklah saya tahu secara pasti, tetapi saya yakin ya. Jika anda bermasalah serupa mengapa tidak cuba tiga kaedah yang sama.

Sumber: mingguanwanita

Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

 
© Celoteh Lee Aziz All Rights Reserved