Kembali Dara

Kembali Dara

Suatu Petang Di Bangku Kayu

on Monday, 6 August 2012



          

        Suatu petang ketika aku duduk di sebuah bangku kayu
        Memerhatikan anak-anak kecil bermain
        Ada yang bermain buaian, ada yang berkejar-kejaran
        Lintas di hadapan aku seorang perempuan
        Pada pandangan mata bagaikan tak berpakaian
        Tiba-tiba aku jadi tak karuan.


        Belum sempat perempuan itu hilang dari pandangan
        Datang pula seorang perempuan
        Dengan jean lusuh bagaikan tak berbasuh, berkemeja labuh
        Duduk di sebelah aku tanpa dijemput
        “Nama gua Erie. Brader rokok sebatang.”
        “Nama gua, Gua Niah. Maaf saya tak merokok,” aku membuat
        lelucon. Ku lihat dia tersenyum. Terpamer lesung pipit.
        Terfikir aku alangkah cantiknya dia kalau terus menjadi
        perempuan dari menjadi 'tiruan'.
        Tanpa permisi dia melangkah pergi.


        Ketika petang bertukar warna
        Angin dingin menyapa muka
        Lintas seorang lelaki dan perempuan berkepit mesra
        Walau penampilan cukup sempurna
        Namun aku dapat meneka si perempuan asalnya lelaki
        berlagak betina
        Terfikir aku apa nak jadi dengan ini dunia
        Sesama jantina bermain cinta.


        Ku halakan pandangan di seberang jalan
        Belum pun malam menjelang
        Lorong belakang itu telah di penuhi
        Penagih dadah dan penjual maruah.


        Ketika hendak ku tinggalkan bangku bisu
        Terlihat aku seorang buta yang celik
        Walaupun tanpa penglihatan masih nampak jalan
        Membawa haluan menuju ke masjid menghadap tuhan.


        Bertanya aku pada diri sendiri
        “Siapakah buta, siapakah celik?”


Lee Aziz
Balik Pulau   
            

        
                                  
Ranking: 5

{ 0 comments... read them below or add one }

 
© Celoteh Lee Aziz All Rights Reserved