Kembali Dara

Kembali Dara

Motivasi: Tahu-Tahu Dah Terluncut Pakaian

on Tuesday, 4 September 2012






Assalamualaikum, makcik hairan dari mana wanita-wanita, bini-bini orang dengan mudah dapat nombor telefon bimbit Tuah yang sepatutnya privacy dan rahsia? Sepatutnya wanita-wanita itu kalau nak mengadu pun seeloknya pada ustazah (sekarang ramai) atau kawan-kawan perempuan yang lebih arif, bukan dengan suami orang, walaupun pakar motivasi. 

Tapi mungkin Tuah suka sebab nak bantu atau nak jadikan idea atau modal untuk buku motivasi terbaru.

Mengapakah orang boleh berbuat sesuatu yang memalukan? Apakah dia tidak malu? Jawapannya, dia malu tetapi pada saat itu malu telah tercabut dari dirinya. Dalam istilah lain, tidak malu sudah menjadi terlalu besar lantas menjadikan sifat malu terlalu kecil.

Ini dipanggil lupa diri. Misalnya ketika terlalu suka, terlupa hingga bergolek-golek di atas jalan raya; oleh terlalu sedih tidak sedar telah menangis hingga mencabar-cabar Tuhan; ketika terlalu cinta tidak sedar pakaian telah terlucut habis.

Inilah antara keadaan yang akan terjadi apabila seseorang itu dalam keadaan terlalu. Sebenarnya sebelum terjadinya lupa diri seseorang itu akan lupa, lupa-lupa, buat-buat lupa, konon telah lupa, cuba lupa tetapi kesemuanya tidak berjaya. Definisi lanjut tentang lupa diri ini ialah;

1. Apabila seseorang itu dalam keadaan terlalu, sama ada seronok ataupun sedih, arus yang melingkari tubuhnya ialah arus beta. Arus ini adalah arus semangat yang diperlukan dalam mengejar impian tetapi oleh terlalu besar impian, apabila gagal menjadi amat sedih. Inilah yang dikatakan lupa diri. Sesetengah orang dalam keadaan ini boleh membunuh diri.

2. Seseorang itu juga akan lupa diri apabila menghadapi masalah mental. Masalah ini akan membuatkan seseorang itu tidak mampu menimbang, mempersepsi atau menilai sesuatu mengikuti kebiasaan manusia. Mentalnya memberikan gambaran yang berbeza, maka itulah terkadang kita lihat orang gila tahan berada di tengah panas yang terik atau ketawa tatkala patutnya bersedih. Ketika itu otaknya sudah tidak dapat membuat penilaian yang betul. Dalam keadaan begini arus yang melingkari tubuhnya adalah arus theta.

3. Seseorang apabila dirasuk oleh pengaruh mistik misalnya jin atau syaitan, akan lupa diri. Apabila tubuhnya telah diresapi makhluk-makhluk halus tersebut dia bukanlah dirinya lagi. Yang berada di situ adalah makhluk-makhluk halus berkenaan, jadi yang bercakap bukan dia tetapi makhluk halus itulah. Ia memperalatkan tubuh manusia yang dimasukinya itu untuk terus berbuat jahat. Dalam keadaan begini, arus yang melingkari orang yang dirasuki itu adalah delta.

Lupa diri adalah keadaan yang teruk. Bukankah teruk seorang yang ada kelulusan tinggi tetapi terlupa diri hingga berkhalwat dengan pasangan yang haram hingga berzina? Bukankah teruk seorang yang berpendidikan agama hingga digelar ustaz tetapi bersikap kasar dengan ibu ayahnya sendiri? Bukankah teruk orang yang sudah beristeri empat tetapi masih hendak menggoda wanita lain? Apa yang anda boleh lakukan supaya tidak lupa diri dalam keadaan apa pun?

1) Berusahalah supaya anda tenang selalu. Kerap kenakan tubuh pada air seperti membasuh muka, wuduk, ataupun mandi. Setelah anda berwuduk eloklah diteruskan dengan solat sunat dua rakaat supaya semakin tenanglah anda jadinya. Dalam keadaan begini, arus yang melingkari tubuh anda ialah arus alpha.

2) Tarik nafas dalam-dalam dan selalu. Ketika anda terasa seperti akan lupa diri, buatlah begini, ia membantu anda mencapai ketenangan yang diharap-harapkan, kerana udara yang dihirup secara penuh itu akan membuatkan saraf-saraf kecil juga berudara. Udara diperlukan oleh sel otak untuk terus berkembang dengan sempurna.

3) Setiap kali akan berasa hendak lupa diri, penatkan diri dengan riadah yang sesuai, dengan itu otak anda akan menolak apabila diajak bertindak perkara-perkara yang salah.

join says.com

Ranking: 5

{ 1 comments... read them below or add one }

duniafana said...

thank atas perkongsian...amat berguna


6 September 2012 at 17:41
 
© Celoteh Lee Aziz All Rights Reserved